Published on

Technology

VPN adalah: 5 Kegunaan, risiko, dan memilih layanan yang tepat

Tsalis Annisa

VPN-adalah-EKRUT.jpg

Virtual Private Network atau VPN adalah layanan yang memungkinkan pengguna untuk mengakses situs secara pribadi melalui server jaringan lain. Dengan kata lain, VPN menghubungkan komputer atau telepon genggam ke perangkat lain di tempat yang berbeda sehingga kamu bisa mengakses internet menggunakan koneksinya.

Dahulu, VPN lebih sering digunakan oleh perusahaan atau organisasi untuk melindungi data yang sensitif. Kini, layanan ini semakin banyak digunakan untuk mengakses situs yang memiliki batasan wilayah atau koneksi.

Apa itu VPN?

Apa itu VPN?
VPN adalah layanan yang memungkinkan usernya untuk mengakses situs melalui jaringan lain.. Sumber: Pexels

Virtual Private Network atau VPN adalah layanan yang memungkinkan pengguna untuk mengakses situs secara pribadi melalui server jaringan lain. Dengan kata lain, VPN menghubungkan komputer atau telepon genggam ke perangkat lain di tempat yang berbeda sehingga kamu bisa mengakses internet menggunakan koneksinya.
Dahulu, VPN adalah layanan yang juga sering digunakan oleh perusahaan atau organisasi untuk melindungi data yang sensitif. Kini, layanan ini semakin banyak digunakan untuk mengakses situs yang memiliki batasan wilayah atau koneksi.

Baca juga: Trojan pencuri cryptocurrency ini sudah masuk ke Mac

5 Kegunaan VPN

VPN adalah EKRUT 
Salah satu kegunaan VPN adalah menyembukan atau mengubah alamat IP-EKRUT

VPN adalah layanan yang banyak digunakan di berbagai negara saat mengakses internet. Pasalnya, layanan ini memiliki beberapa kegunaan, antara lain:

1. Mengamankan enkripsi

Mengamankan enkripsi
Salah satu kegunaan VPN adalah menyembukan atau mengubah alamat IP. Sumber: Pexels

Untuk membaca data, kamu tentunya membutuhkan kunci enkripsi. Tanpa hal tersebut, mustahil untuk komputer dapat menguraikan data jika terjadi brute force attack. Salah satu kegunaan VPN adalah mengamankan enkripsi, dengan begitu aktivitas online kamu bisa disembunyikan dari jaringan publik.

2. Menyamarkan keberadaan atau lokasi

Kegunaaan selanjutnya dari server VPN adalah bertindak sebagai proxy kamu di internet. Data demografis yang berasal dari server negara lain membuat lokasi kamu yang sebenarnya tidak dapat ditemukan. Beberapa penyedia layanan VPN tidak menyimpan log aktivitas. Namun, beberapa penyedia lainnya tetap merekam aktivitas kamu, tetapi tidak akan memberikan informasi tersebut ke sembarang pihak. Hal ini berarti data setiap pengguna VPN akan tetapi tersembunyi secara permanen.

3. Transfer data dengan aman

Transfer data dengan aman
Kegunaan lainnya dari VPN adalah dapat mentransfer data dengan aman.  Sumber: Pexels

Di masa pandemi ini, tentunya banyak karyawan yang bekerja dari rumah tetapi tetap perlu mengakses data penting dari jaringan perusahaan. Untuk alasan keamanan, data tersebut memerlukan koneksi akses yang aman. Salah satu fungsi VPN adalah untuk mendapatkan akses ke jaringan dengan aman. Cara kerja VPN adalah dengan menghubungkan layanan tersebut ke server pribadi dan menggunakan metode enkripsi untuk mengurangi risiko kebocoran data.

4. Mengakses ke konten regional

Konten situs regional tidak selalu dapat diakses dari mana saja. Terdapat beberapa situs yang hanya bisa diakses di beberapa negara saja. Dalam hal ini, fungsi VPN adalah untuk beralih ke server negara tertentu, sehingga kamu bisa mengakses situs tersebut.

5. Mengurangi gangguan koneksi

Mengurangi gangguan koneksi
Salah satu kelebihan VPN adalah dapat mengurangi gangguan koneksi. Sumber: Pexels

Layanan VPN adalah jaringan pribadi, jadi hanya kamu saja yang menggunakannya. Dengan begitu, maka gangguan yang akan kamu temui pun akan minim. Hal tersebut bisa terjadi karena VPN bertindak sebagai pengaman dari koneksi.

Baca juga: 5 Cara mempercepat jaringan wifi agar WFH tetap aman

Bagaimana cara kerja VPN?

VPN adalah - EKRUT 
Aman atau tidaknya VPN tergantung pada jenis layanan yang kamu gunakan - EKRUT

Saat kamu menghubungkan komputer, telepon genggam, atau gawai lainnya ke VPN, layanan ini langsung mengenkripsi data pada perangkat yang gunakan. Proses enkripsi bahkan jauh lebih cepat dibandingkan penyedia layanan internet yang terdapat pada WiFi.

Data dikirimkan melalui sambungan yang aman menuju VPN, kemudian diteruskan menuju destinasi online seperti situs atau aplikasi. Beragam destinasi ini menganggap bahwa data yang datang berasal dari server dan lokasi VPN, bukan dari lokasi aslimu.

Misalnya, kamu mungkin tinggal di Jakarta, tapi layanan VPN yang kamu gunakan bisa berasal dari Amsterdam, Singapura, atau kota lainnya di seluruh dunia. Lokasi inilah yang akan terdeteksi oleh destinasi online.

VPN merupakan pihak ketiga yang menghubungkanmu dengan situs yang hendak kamu akses. Data yang kamu kirimkan tidak dianggap berasal dari lokasi asal sehingga tidak ada yang bisa mengenali perangkatmu maupun sumber asal data.

3 Jenis VPN

3 Jenis VPN
Terdapat 3 jenis utama VPN yang memiliki fungsi masing-masing. Sumber: Pexels

Terdapat berbagai macam tipe layanan VPN yang beredar saat ini. Dilansir dari kaspersky.com ada tiga tipe utama yang harus kamu ketahui, yaitu:

1. SSL VPN

Banyak karyawan yang kesulitan untuk mengakses data ke komputer perusahaan untuk melakukan work from home. Selama pandemi, beberapa perusahaan mengalami masalah dalam minimnya peralatan untuk karyawan. Hal tersebut menyebabkan karyawan harus menggunakan perangkat pribadi.

Dalam kasus tersebut, tipe yang digunakan untuk layanan VPN adalah SSL-VPN sebagai solusi yang biasanya diimplementasikan melalui hardware box yang sesuai. Syarat utamanya hanyalah browser berkemampuan HTML-5 yang tersedia untuk hampir semua sistem operasi. Akses yang digunakan juga dijaga dengan harus menggunakan username dan password.

2. Site-to-site VPN

Tipe lainnya dari layanan VPN adalah site-to-site VPN yang pada dasarnya merupakan jaringan pribadi yang dirancang untuk untuk menyembunyikan intranet pribadi. Hal itu memungkinkan kamu untuk mendapatkan jaringan yang aman pada saat mengakses dari satu sumber ke yang lainnya.

Site-to-site VPN sangat berguna jika kamu memiliki beberapa lokasi di perusahaan, masing-masing memiliki local area network (LAN) sendiri, yang terhubung ke wide area network (WAN). Site-to-site VPN banyak digunakan oleh perusahaan besar. Hal tersebut karena penerapannya yang kompleks dan tidak memiliki fleksibilitas seperti SSL-VPN. Namun, tipe ini merupakan cara paling efektif untuk memastikan komunikasi dari tiap departemen perusahaan berjalan dengan lancar.

3. Client-to-server VPN

Tipe berikutnya dari layanan VPN adalah client-to-server VPN, dimana kamu bisa terhubung dengan klien dari manapun, termasuk rumah. Hal tersebut bisa terjadi karena layanannya membuat seolah-olah PC rumah kamu terhubung ke perusahaan dengan menggunakan kabel ekstensi.

Karyawan dapat menghubungi network perusahaan dari rumah melalui koneksi yang aman. Namun, perlu diingat bahwa VPN client harus terlebih dahulu di-install dan di konfigurasikan di perangkat kamu. Proses ini melibatkan pengguna untuk terkoneksi langsung dengan penyedia VPN. Dengan begitu, VPN dapat secara otomatis mengenkripsi data sebelum nantinya digunakan oleh user. Kegunaan lain dari layanan VPN adalah menciptakan efisiensi dengan menyediakan sistem telepon yang bisa dilakukan dimana saja.

Apakah VPN aman digunakan?

VPN adalah EKRUT 
Ada berbagai macam faktor yang mempengaruhi keamanan VPN-EKRUT

Aman atau tidaknya VPN tergantung pada jenis layanan VPN yang kamu gunakan. Setiap penyedia layanan VPN tentunya memiliki keunggulan dan tingkat keamanan yang berbeda.

Faktor yang memengaruhi keamanan VPN di antaranya:

  • Batasan teknologi yang dimiliki penyedia layanan VPN. Semakin aman protokol yang digunakan, maka semakin aman pula layanan VPN secara keseluruhan.
  • Batasan hukum dan kebijakan yang berlaku atas fungsi yang dapat dijalankan oleh layanan VPN. Semua penyedia layanan VPN akan berusaha sekeras mungkin untuk melindungi data dan privasi pengguna, tapi mereka tetap harus tunduk terhadap hukum yang berlaku.

Baca juga: 5 Alasan pentingnya menjaga keamanan data pribadi

Tergantung hukum yang berlaku pada negara tersebut, penyedia VPN bisa saja harus menyerahkan data mengenai aktivitas kamu di internet bila diperlukan. Beberapa negara juga dapat memiliki perjanjian internasional mengenai informasi pengguna internet.

Risiko menggunakan VPN

VPN adalah EKRUT 
Salah satu bahaya menggunakan VPN adalah terjadinya pembajakan-EKRUT

Selain VPN memiliki banyak kegunaan, ternyata penelitian baru-baru ini mengungkapkan jika VPN gratis lebih banyak memiliki risiko dalam penggunaannya di banding VPN berbayar. Berikut beberapa risiko VPN gratis, diantaranya:

  • Mengandung malware, terutama VPN yang gratis dalam iklan yang mereka sematkan. Berbanding terbalik dengan VPN Premium yang sudah menyediakan Adblocker, perlindungan malware dan bandwith yang tak terbatas.
  • Dapat melacak aktivitas online sehingga pengiklan dapat menargetkanmu dengan iklan yang lebih baik.
  • Membatasi jumlah data yang digunakan.
  • Pembajakan.
  • Memperlambat koneksi internet.
  • Memberimu banyak iklan.
  • Penyadapan data perbankan.

Baca juga: TikTok diblokir militer AS, ini alasannya

Cara memilih layanan VPN

VPN adalah EKRUT 
Kamu dapat menggunakan layanan VPN untuk Windows, Mac, Android hingga iPhone-EKRUT

Kamu dapat menggunakan layanan VPN dari lingkungan kerja, mengadakannya di rumah, ataupun membuat server-nya sendiri. Namun, salah satu cara yang paling banyak digunakan adalah dengan memanfaatkan penyedia layanan VPN.

Layanan VPN tersedia secara gratis maupun berbayar. Tetapi seperti diungkapkan di atas, lebih baik kamu menggunakan VPN berbayar untuk menghindari berbagai bahaya di dalamnya. Kamu bisa mengunduh VPN tersebut untuk Windows, Mac, Android, maupun iPhone. 

Setelah memahami apa itu VPN, langkah selanjutnya berbicara tentang VPN adalah menentukan layanan penyedia VPN yang tepat. Pilihlah penyedia layanan VPN sesuai kebutuhanmu agar keunggulannya dapat terasa secara maksimal.

Beberapa rekomendasi aplikasi VPN terbaik yang dapat kamu temukan di antaranya yaitu, 

  • ExpressVpn, aplikasi ini dilengkapi dengan 30 ribu alamat IP, 160 lokasi server dan 3 ribuan server. Selain itu, keunggulan lain dari VPN ini yaitu user friendly dan jaminan keamanan data dengan enkripsi AES 256 bit. Kamu bisa mencoba untuk memanfaatkan trial selama 7 hari sebelum berlangganan VPN ini. 
  • CyberGhost, aplikasi VPN ini memberikan kamu perlindungan terhadap enkripsi, jaringan publik, malware dan tracker.Tak hanya itu aplikasi ini juga bisa mengakses lebih dari 60 lokasi server di seluruh dunia dan 1700 server. 
  • NordVPN, jadi salah satu aplikasi VPN populer yang sudah diunduh oleh lebih dari 5 juta pengguna. Aplikasi ini mengklaim lebih aman dari aplikasi VPN lain sebab melewati dua server yang berbeda. Selain itu, aplikasi ini tidak rumit digunakan dan mensupport untuk 6 perangkat sekaligus.

Dengan mengetahui kegunaan, cara kerja, risiko dan contoh aplikasi VPN kini kamu bisa memilih aplikasi mana yang tepat untuk digunakan sehari-hari. Mengingat VPN begitu penting untuk membantu menjaga privasi data-datamu. Pastikan pula kamu menggunakan VPN yang berbayar agar terjamin keamanannya.  

VPN adalah EKRUT 
Last update: 9 July 2021

Sumber:

  • thebestvpn.com
  • howtogeek.com
  • vpnmentor.com
 

Tags

Share