Published on

Expert's Corner

Apa itu SDLC? Berikut cara kerja, fungsi, dan 7 tahapannya

Maria Tri Handayani

sdlc-adalah---EKRUT.jpg

Software Development Life Cycle atau SDLC menjadi framework kunci untuk memahami bagaimana sebuah produk software dibuat. Guna mengenalnya lebih jauh perhatikan ulasan lengkapnya di artikel berikut ini!

Apa itu Software Development Life Cycle (SDLC)?

sdlc adalah - EKRUT
Tujuan SDLC adalah membantu organisasi menghasilkan software berkualitas dengan cepat - EKRUT

Software Development Life Cycle atau SDLC adalah proses yang digunakan untuk merancang, mengembangkan, dan menguji software yang berkualitas tinggi. Tujuan dari SDLC adalah untuk menyediakan alur terstruktur dalam membantu organisasi menghasilkan software berkualitas tinggi yang diselesaikan dengan perkiraan waktu yang singkat dan biaya yang lebih rendah, namun tetap memenuhi atau melebihi harapan pelanggan.

Dalam praktiknya, SDLC akan dimulai dengan mengevaluasi sistem yang ada untuk mendefinisikan persyaratan pada sistem yang baru. Baru setelah itu, software akan dibuat berdasarkan tahapan-tahapan SDLC yang ada. SDLC dapat mengantisipasi kemungkinan adanya kesalahan sehingga dapat  mengurangi kemungkinan adanya pengerjaan ulang atau perbaikan setelah software telah jadi. SLDC juga merupakan metodologi yang berulang, sehingga kamu harus memastikan kualitas kode yang ada di setiap siklus. 

Baca juga: 7 cara mendapatkan pekerjaan Software Engineer

Cara kerja SDLC

Apa Itu SDLC
SDLC bekerja dengan efisiensi biaya dan pemrosesan atau minimalisasi tahapan pengembangan (Sumber: Pexels)

Secara umum, SDLC memiliki cara kerja dengan menurunkan biaya pengembangan perangkat lunak sekaligus meningkatkan kualitas dan mempersingkat waktu produksi. SDLC dapat membantu tim untuk mencapai tujuan dengan evaluasi kekurangan sistem. SDLC juga membuat definisi persyaratan sistem yang baru dalam sebuah proses pengembangan perangkat lunak. Selanjutnya, SDLC akan mendukung pengembangan perangkat lunak mulai dari tahapan analisis, perencanaan, desain, pengembangan, pengujian, hingga penyebaran. 

Cara kerja utama SDLC adalah menghilangkan pengerjaan ulang yang berlebihan dan perbaikan setelahnya. Hal ini dapat berupa antisipasi kesalahan dengan potensi kerugian besar seperti kegagalan meminta feedback dari pengguna akhir atau klien. Secara umum, SDLC bekerja sebagai metodologi berulang yang harus dipastikan lewat kualitas kode di setiap siklus. Melalui SDLC ini perusahaan akan menitikberatkan fokus pada pengujian sehingga dapat menghemat biaya jika terjadi pengerjaan ulang.

Fungsi SDLC

Fungsi SDLC
SDLC berfungsi untuk memastikan keberhasilan implementasi sistem dan tahapan pengembangan software (Sumber: Pexels)

Menurut Michigan Technological University, SDLC memiliki fungsi untuk menyediakan alat bantu bagi manajer proyek IT dalam memastikan keberhasilan implementasi sistem yang memenuhi tujuan strategis dan bisnis. SDLC yang dilakukan dengan benar dapat berfungsi sebagai kontrol dan dokumentasi manajemen tingkat tinggi dalam perusahaan pengembang perangkat lunak. 

Para pengembang perangkat lunak akan lebih mudah memahami apa yang harus mereka bangun dan mengapa. Semua pihak dalam sebuah tim juga memiliki potensi untuk memahami besaran biaya dan sumber daya yang dibutuhkan dalam suatu proyek pengembangan melalui SDLC. 

Secara umum, SDLC berfungsi untuk memberikan gambaran baik masukan maupun luaran bagi tim pengembang untuk menjalankan proses pengembangan dari satu tahap ke tahap lainnya tanpa risiko pengulangan. 

Baca juga: Metode agile development: Pengertian, tujuan, dan keunggulannya

7 Tahapan dalam SDLC 

sdlc adalah - EKRUT
Pengujian adalah salah satu tahapan dalam SDLC - EKRUT

Pada dasarnya SDLC menggambarkan alur terstruktur dalam fase siklus software dan urutan bagaimana fase itu dilaksanakan untuk membuat software yang berkualitas dalam waktu yang cepat. Setiap fase atau tahapan akan menghasilkan apa yang dibutuhkan oleh fase berikutnya dalam life cycle tersebut. Persyaratan tersebut lalu diterjemahkan ke dalam desain. Kode pun kemudian akan diproduksi sesuai dengan desain tersebut dalam tahap pengembangan. 

Setelah coding dan pengembangan itu, baru kemudian dilakukan tahapan pengujian untuk memverifikasi apakah hasil yang dihasilkan sudah sesuai dengan persyaratan yang ditentukan di awal. Agar kamu semakin paham, simak penjelasan tahapan-tahapan SDLC secara sederhana berikut ini. 

1. Planning 

Planning
Tahapan perencanaan dilakukan untuk mengatur fase pengembangan dalam SDLC (Sumber: Pexels)

Tahap pertama SDLC adalah perencanaan. Pada tahap ini project leaders akan mengevaluasi persyaratan yang ada dalam sebuah proyek. Ini mencakup menghitung tenaga kerja dan material yang dibutuhkan, membuat jadwal dengan tujuan target, membentuk tim serta struktur kepemimpinan untuk proyek tersebut. Tahap ini juga dapat mencakup pengumpulan umpan balik dari pemangku kepentingan atau pihak-pihak terkait seperti calon pelanggan, developer, perwakilan tim sales, dan pendapat ahli. 

Penting untuk diingat agar fase perencanaan harus dapat menjelaskan ruang lingkup dan tujuan pembuatan aplikasi software tersebut. Hal ini dibutuhkan agar tim dapat membuat software secara efektif tanpa bergeser dari tujuan asli. 

2. Define requirements 

Fase ini terkadang dianggap sebagai bagian dari tahapan planning. Tujuan fase ini adalah menentukan untuk apa seharusnya software atau aplikasi tersebut dan persyaratan apa yang dibutuhkan untuk menjalankannya. Contohnya agar aplikasi media sosial dapat berjalan dibutuhkan kemampuan di mana pengguna dapat terhubung dengan seorang teman sehingga perlu adanya fitur pencarian dalam aplikasi tersebut. 

Selain itu persyaratan yang dimaksud dalam  fase ini juga dimaksudkan untuk menentukan sumber daya yang dibutuhkan untuk membangun proyek seperti tim atau mesin dalam proses pengembangan aplikasi software tersebut.

3. Design and prototyping 

Design and prototyping
Pembuatan desain dan prototipe dalam SDLC dilakukan untuk melihat bentuk awal dari sebuah software aplikasi (Sumber: Pexels)

Fase desain dalam SDLC adalah tahapan di mana kamu membuat model cara kerja aplikasi software. Ada beberapa aspek yang diperhatikan dalam tahapan desain, antara lain:

  • Communications. Mendefinisikan metode atau cara aplikasi berkomunikasi dengan aset lainnya seperti server pusat atau aplikasi lainnya
  • Programming. Tidak hanya menentukan bahasa pemrograman tapi juga termasuk metode pemecahan masalah dan tugas-tugas yang ada dalam aplikasi.
  • Architecture. Menentukan bahasa pemrograman, praktik dalam industri, desain keseluruhan dan penggunaan template tertentu 
  • User Interface. Mendefinisikan bagaimana cara pelanggan berinteraksi dengan software dan bagaimana software tersebut dapat merespon input yang ada
  • Platforms. Mendefinisikan platform di mana software akan dijalankan. Misalnya versi android, ios, linux atau game konsol. 
  • Security. Mendefinisikan langkah-langkah untuk mengamankan aplikasi. misalnya membuat perlindungan kata sandi, enkripsi SSL traffic atau membuat penyimpanan kredensial pengguna yang aman. 

Membuat prototipe juga dapat menjadi bagian dari tahapan desain dalam SDLC. Prototipe sendiri menjadi versi awal dari software dalam model pengembangan software yang berulang.  Prototipe akan mendemonstrasikan ide dasar bagaimana aplikasi dapat terlihat dan bekerja. Desain ini dapat ditunjukkan kepada pemangku kepentingan untuk mendapatkan umpan balik yang berguna untuk meningkatkan aplikasi software tersebut. 

Baca juga: Asah 10 skills ini untuk menjadi Software Engineer andal

4. Software development

Fase ini adalah tahap di mana program ditulis. Biasanya jika proyek tersebut kecil maka program dapat ditulis oleh satu developer. Namun, jika proyek besar bisa dipecah dan dikerjakan oleh beberapa tim. Pada fase ini bisa juga digunakan aplikasi Access Control atau Source Code Management untuk membantu developer melacak perubahan pada kode dan memastikan kompatibilitas antar proyek tim yang berbeda sehingga sasaran terpenuhi.

Proses coding tidak hanya dilakukan sebatas menyusun kode agar aplikasi dapat berjalan, tapi juga mencakup banyak tugas lain misalnya menemukan dan memperbaiki error atau glitches yang ditemukan, serta penulisan dokumentasi seperti panduan pengguna atau bantuan FAQ untuk masalah teknis. Tahapan ini termasuk salah satu fase software development life cycle yang memakan waktu yang lebih panjang. 

5. Testing 

Testing
Tahapan pengujian dalam SDLC  dilakukan untuk melihat kinerja awal aplikasi (Sumber: Pexels)

Tahapan pengujian sangat penting sebelum aplikasi software digunakan pengguna. Beberapa pengujian yang biasanya dilakukan seperti security testing yang diotomatiskan, atau pengujian untuk penerapan yang kompleks. Pengujian harus memastikan setiap fungsi dapat bekerja dengan benar dan lancar sehingga dapat mengurangi kemungkinan adanya keterlambatan dalam pemrosesan, bug dan gangguan yang ditemui pengguna. 

6. Deployment 

Tahapan selanjutnya pada SDLC adalah penerapan. Pada fase ini aplikasi sudah tersedia pada pelanggan untuk digunakan. Meski begitu tahapan ini bisa jadi lebih rumit. Contohnya beberapa perusahaan mungkin perlu melakukan pembaruan database ke aplikasi yang baru dikembangkan sehingga memakan lebih banyak waktu dan tenaga. 

7. Operations and maintenance 

Operations and Maintenance
Maintenance dalam SDLC dilakukan sebagai hasil dari evaluasi terhadap aplikasi yang telah diproduksi (Sumber: Pexels)

Pada titik ini sebetulnya aplikasi benar-benar sudah selesai dan bisa digunakan di lapangan. Namun, tahapan operasi dan pemeliharaan masih dianggap penting. Sebab, dalam tahapan ini pengguna bisa jadi menemukan bug yang tidak ditemukan selama pengujian sehingga kesalahan perlu diatasi. Dari sini bisa jadi akan memunculkan siklus software development life cycle yang baru untuk memperbaiki bug, menentukan rencana pengembangan berulang, atau tambahan fitur dalam rilis mendatang. 

Baca juga: 8 Tips mudah belajar coding untuk pemula yang wajib dicoba

Model pengembangan SDLC

Model pengembangan SDLC
Ilustrasi gambar (Sumber: existek.com)

Selain memahami tahapan-tahapan dalam siklus SDLC, kamu juga perlu mengetahui beberapa model yang dapat dilakukan dalam proses pengembangan SDLC. Adapun model-model ini antara lain adalah sebagai berikut,

1. Metode waterfall

Metode waterfall
Contoh bagan Metode Waterfall dalam SDLC (Sumber: existek.com)

Metode waterfall merupakan metodologi SDLC yang terstruktur dan paling tua. Metode ini juga dikenal paling mudah karena dapat dilakukan dengan menyelesaikan satu fase secara total lalu melanjutkan ke dase berikutnya tanpa kembali atau terjadi pengulangan.

Setiap tahap dalam metode waterfall ini bergantung pada informasi dari tahap sebelumnya dengan rencana proyek sendiri. Metode waterfall secara umum mudah dipahami dan dikelola. Kekurangan dari metode ini umumnya pada efisiensi waktu. Jika terjadi perlambatan atau penundaan di fase awal maka akan dapat membuang seluruh garis waktu dalam proyek. Metode SDLC jenis ini juga kurang fleksibel meski memiliki kelebihan untuk menekan segala risiko pengulangan.

2. V-Shaped model

V-Shaped model
Contoh bagan V-shaped Model dalam SDLC (Sumber: existek.com)

V-Shaped merupakan metodologi SDLC yang bertumpu pada validasi atau verifikasi. Metode ini berbentuk V yang dilakukan dengan fase pengujian yang sesuai untuk setiap tahap pengembangan. Metode ini hampir sama seperti metode Waterfall karena baru bisa berganti fase ketika fase sebelumnya telah berakhir. Metode V-shaped amat berguna ketika tidak ada lagi persyaratan yang diperlukan atau tidak diketahui dalam tahapan pengembangan perangkat lunak. Hal ini dikarenakan jika telah berganti tahap maka metode ini tidak memungkinkan pengembang untuk kembali ke tahap sebelumnya.

Baca juga: Metode waterfall: Pengertian, tujuan, 6 tahapan, dan contohnya

3. Incremental model

Incremental model
Bentuk model Incremental Model dalam SDLC (Sumber: javatpoint.com)

Menurut Javatpoint, Incremental model dalam SDLC merupakan model proses pengembangan perangkat lunak di mana persyaratan dibagi menjadi beberapa modul mandiri dari SDLC itu sendiri. Model ini memungkinkan adanya setiap model melewati fase persyaratan, desain, implementasi, dan pengujian. Setiap rilis modul berikutnya terjadi penambahan fungsi ke rilisan sebelumnya. Proses ini terus berlanjut secara simultan sampai semua sistem secara lengkap tercapai.

4. Agile model

Agile model
Contoh bagan Metode Agile atau Scrum (Sumber: existek.com)

Metode agile dalam SDLC merupakan salah satu yang populer. Metode ini dilakukan dengan memecah produk menjadi beberapa siklus dan lantas dengan cepat memberikan fungsi pada produk. Metodologi ini merupakan pendekatan pengembangan yang lebih realistis dan cepat.

Metode agile menghasilkan rilisan perangkat lunak yang berkelanjutan yang dapat diperbarui secara bertahap. Metode SDLC jenis ini juga menekankan interaksi antara klien, pengemban, dan tim pengembang karena adanya kans untuk melakukan penyisipan fungsi di tengah proyek. Kekurangan dari metode ini adalah amat bergantung pada klien, sehingga proyek dapat tidak terarah karena klien tidak memiliki tujuan jelas.

5. Iterative model

Iterative model
Contoh bagan model Iteratif dalam SDLC (Sumber: existek.com)

Metode iteratif dalam SDLC dilakukan dengan pengulangan karena penerapan serangkaian persyaratan perangkat lunak yang berbeda, baru kemudian dilakukan pengujian. Proses ini dilakukan dengan memproduksi setiap versi dari perangkat lunak dengan setiap fase atau iterasi. Dari sana, kemudian perangkat lunak akan terus dilakukan evaluasi dan pengulangan sampai sistem telah siap dan lengkap.

Keuntungan metodologi SDLC jenis iteratif ini adalah memberi versi yang berfungsi di awal proses dan membuatnya lebih murah dan mudah dalam proses implementasi atau pembaruan. Namun, salah satu kelemahan dari metode SDLC jenis ini adalah boros sumber daya karena terjadinya pengulangan proses yang berkali-kali.

6. Bigbang model

Bigbang model
Contoh bagan Bigbang Model dalam SDLC (Sumber: javatpoint.com)

Metode bigbang merupakan anomali dalam proses SDLC dikarenakan prosesnya tidak mengikuti proses khusus dan membutuhkan waktu sedikit untuk perencanaan. Sebagian sumber daya untuk metode ini dicurahkan untuk pengembangan dan bahkan klien tidak memiliki kesempatan untuk memahami persyaratan perangkat lunak ini.

Bigbang merupakan salah satu metode SDLC yang umumnya digunakan untuk proyek kecil dengan hanya satu atau dua insinyur perangkat lunak. Metode SDLC jenis ini tidak direkomendasikan untuk proyek besar dan kompleks. Hal ini dikarenakan adanya risiko tinggi jika persyaratan atau requirements salah dipahami sejak awal. Risiko pengulangan dari awal saat produk telah diproduksi amat besar.

7. Spiral model

Spiral model
Contoh bagan Spiral Model dalam SDLC (Sumber: ssla.co.uk)

Jika ditanya metode SDLC mana yang paling fleksibel, maka jawabannya adalah metode spiral. Metode ini dilakukan dengan mengambil syarat dari model iteratif dan pengulangannya melewati empat fase berulang seperti dalam “spiral” sampai selesai. Metode ini memungkinkan adanya beberapa putaran penyempurnaan atau pembaruan.

Metode spiral memungkinkan pengembang untuk membangun produk yang amat disesuaikan dengan umpan balik pengguna, baik sejak awal maupun pertengahan proyek. Risiko dari metode ini adalah terciptanya fase spiral yang tidak pernah berakhir untuk satu proyek atau produk atau terus diperbarui tanpa pernah mencapai kata “selesai” atau final.

Baca juga: 6 Tahap scrum yang perlu dijalankan Product Developer

Itulah tadi beberapa metode atau model SDLC yang umum dipakai dalam proses atau proyek pengembangan perangkat lunak. Secara umum, SDLC adalah standar praktik bisnis saat membangun aplikasi software untuk mengukur dan meningkatkan proses pengembangannya. 

Karena itu dengan mengetahui apa itu SDLC, sekarang kamu bisa mendapatkan gambaran bagaimana proses panjang yang biasanya harus dilalui hingga akhirnya software atau aplikasi bisa digunakan oleh pengguna, bukan? 

Bagi kamu yang tertarik untuk berkarier di bidang pengembangan perangkat lunak, kamu bisa mendaftarkan dirimu lewat EKRUT. Dengan mendaftar lewat EKRUT, kamu berpotensi untuk ditemukan oleh berbagai perusahaan teknologi yang mencari kandidat sebagai Software Development. Silakan klik tautan di bawah ini untuk mulai mendaftar lewat EKRUT.

sdlc adalah - EKRUT
Last update: 11 October 2021

Sumber:

  • phoenixnap.com
  • tutorialspoint.com
  • stackify.com
  • https://stackify.com/what-is-sdlc/
  • https://www.mtu.edu/it/security/policies-procedures-guidelines/information-security-program/system-development-lifecycle/
  • https://www.roberthalf.com.au/blog/employers/6-basic-sdlc-methodologies-which-one-best

Tags

Share

Apakah Kamu Sedang Mencari Pekerjaan?

    Already have an account? Login

    Artikel Terkait

    Untitled_design-77.jpg

    Expert's Corner

    SEO Specialist: Pengertian, Tanggung Jawab, dan Skill yang Harus Dimilikinya

    Tsalis Annisa

    06 September 2022
    7 min read
    cover_(5).jpg

    Expert's Corner

    Konselor Adalah: Tugas, Manfaat, dan Skill yang Harus Dimilikinya

    Detty Risetya

    01 September 2022
    6 min read
    cover_(1).jpg

    Careers

    Perbedaan Finance dan Accounting: Mulai dari Tugas dan Kewajiban hingga Besaran Gajinya

    Detty Risetya

    31 August 2022
    6 min read

    Video