Careers

Management by Objective (MBO): Kenali Peran Penting MBO

Published on
Min read
5 min read
time-icon
H1.jpg

Praktisi mengklaim bahwa Management by Objective (MBO) dapat meningkatkan motivasi dan komitmen karyawan, serta menghasilkan komunikasi yang lebih baik antara manajemen dan karyawan. Istilah Management by Objective (MBO)  ini diperkenalkan pertama kali oleh seorang konsultan bernama Peter Drucker, dalam bukunya tahun 1954: The Practice of Management.

Baca Juga: 5 Fungsi manajemen sebagai dasar membangun perusahaan

Apa itu MBO?


Kunci utama dalam MBO adalah kolaborasi antara manajemen dan karyawan (sumber: pexels)

Dikutip melalui laman corporate finance institute, Management by Objectives (MBO) merupakan model manajemen strategis yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja organisasi dengan mendefinisikan secara jelas tujuan yang disepakati oleh manajemen dan karyawan. Menurut teori tersebut, penetapan tujuan dan rencana berdasarkan suara karyawan dapat mendorong partisipasi dan komitmen mereka, serta menyelaraskan tujuan di seluruh organisasi.

Baca Juga: Manajemen organisasi: Pengertian, 6 fungsi, tujuan, dan struktur manajemen organisasi

Peran MBO dalam perusahaan


MBO membantu perusahaan meningkatkan produktivitas dan mengevaluasi kinerja (sumber:pexels)

MBO memainkan peran penting dalam meningkatkan produktivitas bisnis. Ini karena MBO membantu tim  menetapkan tujuan, mengembangkan prosedur untuk mencapainya, dan mengevaluasi kinerja. Departemen SDM yang menggunakan MBO menetapkan satu hingga tiga tujuan. Misalnya, mempertahankan indeks kepuasan karyawan di atas 80%.

Peran MBO dalam pemasaran mirip dengan SDM. Tim pemasaran menetapkan tujuan seperti meningkatkan jumlah pengikut di media sosial. Sedangkan, MBO bagi tim sales berperan dalam membantu meningkatkan produktivitas, terutama dalam  penjualan. Misalnya, tim penjualan menetapkan target penjualan 100 penjualan baru per bulan dengan membagikan konten promo.

Baca Juga: Mengetahui pentingnya manajemen kinerja perusahaan

Kelebihan dan kekurangan MBO


Meskipun diklaim efektif, MBO memiliki beberapa kekurangan dan kelebihan (sumber: pexels)

MBO hadir dengan banyak kelebihan dan kekurangan bagi kesuksesan perusahaan. Berikut beberapa kelebihan dan kekurangan yang bisa kamu pertimbangkan sebelum memutuskan mengaplikasikan MBO.

1. Kelebihan

  • MBO membantu karyawan menghargai peran dan tanggung jawab mereka di tempat kerja.
  • Key Result Areas (KRAs) yang direncanakan khusus untuk setiap karyawan, tergantung pada minat, kualifikasi pendidikan, dan spesialisasi mereka.
  • Pendekatan MBO biasanya menghasilkan kerja tim dan komunikasi yang lebih baik.
  • MBO memberi karyawan pemahaman yang jelas tentang apa yang diharapkan dari mereka. Supervisor menetapkan tujuan untuk setiap anggota tim, dan setiap karyawan diberikan daftar tugas sesuai kapasitas.
  • Setiap karyawan diberi tujuan yang sesuai kapabilitas sehingga mengembangkan rasa loyalitas kepada organisasi.
  • Manajer membantu memastikan bahwa tujuan pencapaian karyawan terkoneksi dengan tujuan organisasi.

2. Kekurangan

  • MBO sering mengabaikan etos dan kondisi kerja organisasi yang ada.
  • Lebih banyak penekanan diberikan pada tujuan dan sasaran. Manajer memberikan tekanan terus-menerus pada karyawan untuk mencapai tujuan mereka dan melupakan penggunaan MBO untuk keterlibatan, kesediaan untuk berkontribusi, dan pertumbuhan manajemen.
  • Manajer terkadang terlalu menekankan penetapan target, dibandingkan dengan masalah operasional, sebagai generator kesuksesan.
  • Pendekatan MBO tidak menekankan pentingnya konteks di mana tujuan ditetapkan. Konteksnya mencakup segala sesuatu mulai dari ketersediaan dan efisiensi sumber daya hingga dukungan relatif dari kepemimpinan dan pemangku kepentingan.
  • Akhirnya, ada kecenderungan bagi banyak manajer untuk melihat manajemen berdasarkan tujuan sebagai sistem total yang dapat menangani semua masalah manajemen setelah diaplikasikan. Ketergantungan yang berlebihan dapat menimbulkan masalah pada sistem MBO yang tidak siap untuk ditangani, dan yang menggagalkan potensi efek positif pada masalah yang seharusnya ditangani.

Baca Juga: 12 Cara menjadi manajer yang baik dan sukses

Unsur-unsur dalam MBO


Dalam implementasinya, MBO memiliki beberapa unsur unik yang layak dipertimbangkan (sumber: pexels)

Tentunya sebagai sebuah sistem manajemen, MBO memiliki berbagai unsur untuk tujuan yang berbeda-beda. Berbagai unsur yang selalu hadir dalam Management by Objective adalah:

1. Komitmen yang tinggi

Program MBO yang efektif memerlukan komitmen  para manajer di semua tingkat organisasi untuk mencapai berbagai tujuan pribadi dan  organisasi serta proses manajemen tujuan.

2. Menetapkan tujuan utama

Program perencanaan yang efektif biasanya dimulai dengan peran manajer tertinggi yang bertanggung jawab untuk menetapkan tujuan awal setelah berkonsultasi dengan semua anggota organisasi lainnya.

3. Menetapkan tujuan individu yang jelas

Saat membuat program MBO yang efektif, penetapan tujuan di semua tingkatan adalah untuk memberikan pemahaman yang jelas kepada setiap karyawan tentang apa yang ingin mereka capai.

4. Partisipasi

Tingkat keterlibatan karyawan dalam penetapan tujuan sangat bervariasi. Dalam kasus ekstrem, kemungkinan bawahan melakukan partisipasi hanya dengan kehadirannya saat tujuan bisa ditetapkan oleh pihak manajemen.

5. Kebebasan dalam eksekusi rencana

Dengan adanya batasan-batasan normal kebijaksanaan organisasi, maka pihak manajer harus bisa lebih bebas dalam mengembangkan dan juga mengimplementasikan berbagai program pencapaian tujuannya masing-masing tanpa harus ada campur tangan atasannya.

6. Evaluasi kinerja

Manajer dan bawahan harus bertemu secara teratur untuk memeriksa kemajuan menuju tujuan mereka.

Baca juga: Mengenal lebih dalam mengenai PPIC dan tugasnya di perusahaan

Contoh MBO


Implementasi MBO berbeda di setiap departemen sesuai tujuan departemen tersebut (sumber: pexels)

Untuk membantu kamu memahami seperti apa MBO, berikut beberapa contoh MBO di berbagai industri mulai dari CEO, pemimpin tim, hingga kontributor tunggal.

1. Contoh MBO kinerja perusahaan

  • Menjadi pemimpin pasar
  • Mencapai arus kas $500,000 per bulan
  • Menjadi anggota Fortune 500
  • Tingkatkan CSAT menjadi 90%
  • Tingkatkan retensi pelanggan menjadi 92,5%

2. Contoh pemasaran MBO

  • Hasilkan 1.000 Marketing Qualified Leads (MQL) baru per bulan
  • Dapatkan 40% dari keseluruhan pendapatan perusahaan dari upaya pemasaran
  • Meningkatkan pelanggan produk tahunan sebesar 35%
  • Meningkatkan ROI pemasaran sebesar 7,5%
  • Tiga kali mengikuti media sosial

3. Contoh penjualan MBO

  • Capai target booking baru 50 per bulan
  • Mencapai tingkat kemenangan 20%
  • Mencapai ukuran kesepakatan rata-rata $150 000
  • Turunkan siklus penjualan menjadi 3 bulan

4. Contoh MBO sumber daya manusia

  • Mempertahankan indeks kepuasan karyawan sebesar 85%
  • Pertahankan tingkat retensi triwulanan pada 97%
  • Tingkatkan keterlibatan karyawan hingga 85%
  • Pertahankan kompensasi 10% di atas rata-rata industri

Baca juga: Manajemen sumber daya manusia: 7 Fungsi, tujuan, dan ruang lingkup

Dapat disimpulkan, Management By Objective (MBO) adalah  sistem manajemen perusahaan yang dijalankan berdasarkan tujuan yang  disepakati oleh  manajer dan karyawan. Manfaat dari strategi ini antara lain meningkatkan semangat dan motivasi individu karyawan. Perlu diingat juga, bahwa management ini bisa terlaksana jika pihak manajemen dan karyawan bersama-sama dengan sadar menjalankan kesepakatan bersama tersebut.

Selain dari artikel EKRUT Media ini, kamu masih bisa memperoleh informasi dan berbagai tips bermanfaat lainnya melalui YouTube EKRUT Official. Nah, kalau kamu ingin mengembangkan karier dan mencari pekerjaan baru, yuk, sign up di EKRUT sekarang juga karena banyak peluang kerja dari perusahaan dan startup ternama menantimu!

Sumber:

  • hrzone
  • workfont
  • investopedia
  • corporate finance institute
0

Tags

Share

Apakah Kamu Sedang Mencari Pekerjaan?

    Already have an account? Login

    Artikel Terkait

    BEP_(Break_Event_Point)_Pengertian__konsep__tujuan__3_komponen_dan_cara_perhitunganya.jpg

    startup

    BEP (Break Event Point): Pengertian, Tujuan, dan 3 Komponennya

    Sylvia Rheny

    06 December 2022
    5 min read
    tipe-tipe-kepemimpinan-EKRUT.jpg

    Careers

    10 Tipe Kepemimpinan Dalam Tim, Kamu Termasuk yang Mana?

    Tsalis Annisa

    06 December 2022
    5 min read
    cara-membuat-grafik-di-excel---EKRUT.jpg

    Technology

    Cara Membuat Grafik di Excel dengan Mudah Beserta Contohnya

    Maria Tri Handayani

    05 December 2022
    6 min read

    Video